Saturday, 10 September 2011

Bab:27. Raikan Cinta dengan Amalan Muhasabah




Bukti mencintai Allah adalah mencintai segala galanya dengan amanah niat kerana Allah.
Marilah kita mulakan dengan langkah yang kecil dahulu supaya kita tidak tersandung dan jatuh tersungkur bak kata perpatah, " Jangan sampai yang dikendong berciciran dan yang dikejar tak dapat.

Inilah Amalan Muhasabah

Menurut sunnah Baginda Nabi Muhammad Rasullullah S.A.W diamalkan sebelum tidur.

“ Hayat ini adalah tempat terakhir kita memohon pertolongan Allah dari azab siksaNya, maka janganlah hendaknya kita lalai dan bersunguhlah kita memohon pertolongan dari Nya ”

Satu tubuh akan rugi tanpa muhasabah,
Satu jiwa akan mati tanpa muhasabah,
Satu keluarga akan gagal tanpa muhasabah,
Satu jemaah akan runtuh tanpa muhasabah,
Iman akan lenyap tanpa muhasabah,
Amalan akan lesap tanpa muhasabah,
Satu perkongsian akan berpecah tanpa muhasabah,
Satu kesatuan akan bercerai tanpa muhasabah,
Satu perniagaan akan jatuh tanpa muhasabah,
Satu parti akan lemah tanpa muhasabah,
Satu Negara akan tergadai tanpa muhasabah,
Satu bangsa akan hina tanpa muhasabah,
Satu hayat akan sia sia tanpa muhasabah.

Jika zikir mencuci hati, muhasabah mensucikannya.
Jika diibarat zikir itu airnya, muhasabah itu pula adalah sabunnya.
Bersih zikirnya maka bersihlah airnya, sesuatu yang dicuci tidak akan bersih dengan air yang kotor.
Mutu sabun yakni muhasabah mengikut mutu amalannya, pada rukunnya, hukumnya, adapnya dan tertibnya. Sabun yang paling bermutu bukan sahaja menanggalkan kekotoran malah meninggalkan bau bauan yang wangi lagi disenangi.

Inilah amalan Muhasabah,
Caranya.

1. Duduk dengan tumpuan iktikat berhadap Allah s.w,t
a. beri salam kepada Allah
“ Salamun kaulam mir robbil rohim.”

b. lantas berdoa
“ Ya Allah cukuplah bagiku dengan Sifat sifat keagongan Mu dan aku menerima Mu dengan seadanya dan aku menerima diriku sebagaimana seadanya sepertimana yang telah Engkau jadikan ”
“ Ya Allah maka dengan itu terimalah diriku seadanya aku dan aku serahkan diriku dan perbaikilah iman dan amalku ”
“ Ya Allah aku menerima segala fitrah dan sifat yang kau jadikan dari kalangan manusia dan jin serta alam dan seisinya seadanya sepertimana yang telah Engkau jadikan dan tidaklah mereka mereka itu menjadikan mudarat keatas sifat sifat Engkau, sifat sifat Maha Agong Mu, sifat sifat Rohman dan Rohim Mu keatas aku.”

2. Tarik nafas melalui mulut sedalam dalamnya,
kemudian lepaskan nafas dengan membaca “ Bismillah ”

3. Melafaskan “ Bismillahi rohman nir rohim ”

4. Membaca surah Al alaq
“ ikroq bismi rab bikallazi kholaq
kholaq kol insana min a’laq
ikroq wa rob bukal akram
al lazi allama bil qalam
allama insanamal lam yak lam.”
@* memadai setakat ayat yang diturunkan diGua Hiraq ini sahaja.

5. Doa iftitah
Allahuakhbar kabiro walhamdullillah ikasiro
wasubha nallah ibukrotau wa asila
waj jahtu waj hiya lillazi fato ras sama watiwal ard
hanifan musliman wama ana minal musyrikin
inna solati wanusuki wamah yahya
wa mamati lilla hirobbil a’lamin
la syari kalahu wa biza likal umirtu wa ana minal muslimin

6. Mengucap dua kalimah syahadah
“ Ashadu alla illaha illallah wa ashadu anna Muhammad
Darasullullah ”

Terus berdoa,
" Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya.

7. Sematkan niat menghadiahkan seumpama pahala bacaan surah surah, tahmid, tasbih, takbir dan selawat kepada Baginda Nabi Junjungan yakni Nabi Muhammad s.a.w serta para ahli keluarganya serta para sahabatnya keseluruhannya kerana Allah. Dan dihadiahkan pahalanya kepada yang tertulis dibawah.

8. Kemudian lafas niat
“ sahaja aku menghadiahkan seumpama hadiah pahala bacaan bacaan dalam amalan ini kepada,
Guruku, guru guruku, talian perguruanku
kedua ibubapaku
anak anak dan isteriku
kaum kerabatku yang masih hidup dan yang telah mati mahupun yang bakal lahir
pembantu pembantuku yang nyata dan yang ghaib
saudara saudara ku muslimin dan muslimat
mukminin dan mukminat al ahyat imin hum wal amwat
Kepada Nabi nabi Allah khasnya dan kususnya
Hidir ( penjaga air dan ilmu rahsia Allah )
Noh ( penjaga haiwan dan serangga )
Daud ( penjaga ilmu perubatan )
Ilyas ( penjaga tumbuh tumbuhan )
Musa ( penjaga hikmat )
Sulaiman ( pengembala jin dan syaitan )
Kepada Wali wali Allah khasnya dan kususnya
Ali Imran ( yang terplihara zuriatnya )
Sheih Lukman Nur Hakim ( penjaga gelanggang sihir )
Sheih Abdul Kadir Jalani ( pengaja pintu alam ghaib )
Kepada Ninda Puteri Balqis ( isteri Nabi Allah Sulaiman )
Kepada Para malaikat khasnya dan kususnya
Harut dan Marut ( Guru segala sihir )
Jibril ( penyampai hikmah )
Mikail ( penyampai rezeki )
Rakib dan Atib ( penulis amalan )
Isrofil ( peniup sangka kala )
Isroil ( pencabut nyawa )
Nungkar dan Nangkir ( penjaga kubur )
Redwan ( penjaga syurga )
Malik ( penjaga neraka )
Kepada Khadam khadam Allah khasnya dan kususnya
Kunsa ,kunsi, kursani ( Raja dan pengembala besi )
Kepada Rijalalull ghaib khasnya dan kususnya
Kepada Aruah aruah muslimin dan muslimat khasnya, mukminin dan mukminat khususnya,
Kepada Ibadatullah ibadtaulah yang bersegera berbakti kerana Allah.
Untuk aku memohon Rohman dan Rohim Mu ya Allah keatas kami
Untuk aku memohon Berkat serta Shafaat Baginda Mu ya Allah, Rasullullah Mu ya Allah, kekasih Mu ya Allah,
Nabi junjungan Munammad s.a.w.
Untuk aku memohon Taufik, Hidayah dan pertolongan serta Shafaat Mu ya Allah keatas kami,
untuk diriku,
keatasku,
terhadap aku
semata mata kerana Engkau ya Allah.”

7. Bermula dengan membaca
“ illa hadrotan nabie mustofa wa ala alihi wa azhabihi wa
karobatihi saiul lillahi lahumul ”

i. Baca surah hingga tamat,
Al Fathihah
“ Bismillah hirrohman nir rohim
Alhamdulillah hirobbil a’lamin
Ar rohmanirohim Malikiau umiddein
Eiya kana’ budhu wa eiya kanastha ein
Eih dinas sirothol mustakiem
Sirothol kazi na an am ta a’laihim
Ghoi ril magdhu bi a’laihim Walad dhollein ”

Al iklas 3x
“ Kul hu wallah hu ahad
Allah hus shomad
Lam ya lid walam yu lad
Walam ya kullahu kufuan ahad ”

An Nas
“ Kul a’u zhu birab bin nass
Malikin nass Illa hin nass
Min syairil was wa siel hon nass
Al lazi yu was we sufi sudu rin nass
Minal jin natiwan nass ”

Al Falaq
“ Kul a’u zubi rab bil falaq
Min syairil maa kholaq
Wa min syairil kho shikin iza wakab
Wa min syairil naffa satifil u’kod
Wa min syairil hasidin iza hasad ”

Al Kafirun
“ Kulya ai yuhal kafirun
La ag budhu ma taq budhun
Wa la antum a’ bidu nama aqbud
Wa la ana a’ bidu ma abad tom
Wa la antum a’ bidu nama aqbud
Lakum dinukum waliyadien ”

Ayatul Kurshi
“ Allah hu la ila ha illa huwal hayyul qoyyum
La ta’ hu zhu hu sinatuw wala na um
Lahu ma fis sama wati wama fil ard
Man zal lazi yas fa u’ ein dahu hi illa bi iznih
Yaklamu ma baina ai dihim wamal kholfahom
Wala yu khizzuna bi syai ein min ilmi
Hi illa bi ma sya’
Wa shi a’l kurshi yuhus sama wati wal ardho
Wala ya khif zuhu khif zuhuma
Wahu wal a’ li yul a’zim ”

( memadai surah Al Fathihah sekali jika terlalu sibuk atau
penat )

kemudian sebelum
ii. Bertahmid, bertasbih, bertakbir

Baca
Allah humma ajirna minan nar ( beberapa kali termampu )
Allah humma antas salam wa mingkas salam wailaika ya u
dus salam fahaiyeina robbana bis salam wa adkhilna jannata
daras salam tabarak tarab bana wata a’laita ya zal jala li wal
ikhrom.
Allahumma la mani a’lima aktoita, wala mukdialima
manakta, wala roddalima khodoita, walayanfa u’ zaljaddi
wa minkal jaddu.
Allahhumma a’inni a’la zikkrika wa syukrika wahusnil
ibadatik.
La ila ha illallah huwahdahu lasyarikalah,
Lahulmulku walahul hamdu yuhyie tu wa yumitu wahuwa
a’la kulli syai ein kodir.
La ila ha illallah hu wala nak budu illa ieya hu.
Lahun nikmatu walahul faddlu walahus sana ul hassan.
La ila ha illallah hu mukhlisi na lahuddin walau kari hal
kafirun.
Subhanaman la yak lamu kodrohu ghoiruh,
Walayap lu ghul wa shifuna sifatah
Subhanarabbial a’li yiel aklal wahab.

iii. Terus zikir,
Subhanallah walhamdulillah wala ila ha illallah hu wallah hu akbar
( beberapa kali termampu sekurang kurangnya sekali )

iv. Berselawat
Allah hummassolli a’la saiyidina Muhammad.
( beberapa kali termampu sekurang kurangnya sekali dan akhiri dengan selawat penuh )

Allah hummassolli a’la saiyidina Muhammad wa ala alihi
saiyidiana Muhammad
kama sollai ta a’la saiyidina ibrohim wa ala alihi saiyidina
ibrohim
Wabariq a’la saiyidina Muhammad wa ala alihi saiyidiana
Muhammad
Kama baroq ta a’la saiyidina ibrohim wa ala alihi saiyidina
Ibrohim
Fil a’ lamin innaka hamidun majid.

v. baca doa
“ Ilahi anta maksudi waredhoka mat lu bihi azhimni
muhabbat taka wa makrifat taka walhamdu lillah hi robbil
a’ lamin.”

9. Lafas niat Istiqfar
Dan sahaja aku beristiqfar untuk
diriku
keatas diriku
terhadap diri aku,
untuk
kedua ibubapaku
anak anak dan isteriku
kaum kerabatku yang masih hidup dan yang telah mati
mahupun yang bakal lahir
pembantu pembantuku yang nyata dan yang ghaib
saudara saudaraku muslimin dan muslimat
mukminin dan mukminat
Untuk
Ninda Puteri Balqis ( isteri Nabi Allah Sulaiman )
Umtuk Rijalallull ghaib
Untuk
Aruah aruah muslimin dan muslimat khasnya,
mukminin dan mukminat khususnya,
Untuk
Ibadatullah ibadtaulah yang bersegera berbakti kerana Allah.
Untuk
talian perguruanku dan guru guruku
Untuk aku memohon Rohman dan Rohim Mu ya Allah keatas kami
Untuk aku memohon Berkat dan Shafaat Baginda Mu Rasullullah Mu kekasih Mu Muhammad keatas kami
Untuk aku memohon Taufik, Hidayah dan Shafaat Mu serta keampunan dan perlindugan Mu ya Allah dari azab siksa Mu keatas kami,
Untuk diriku
keatas diriku
terhadap aku
semata mata kerana Engkau ya Allah.

Baca
Ya Ilahi lastul firdausi ahla Wala akwa a’la nar ril jahim
Fahabli taubatan waqfir zunubi
Fainnaka ghofiruzzanbil a’zim

Baca
Allah humma ajirna minan nar
( 3x )
Baca
Tubna ilallah ( 2x )
Warojakna ilallah ( 2x )
Wanadimna a’la ma faa’lna ( 2x )

Baca
Astaqfirullah...
( 11x dengan menghayatinya )

Baca
Ya Ilahi lastul firdausi ahla Wala akwa a’la nar ril jahim
Fahabli taubatan waqfir zunubi
Fainnaka ghofiruzzanbil a’zim

Baca
Allah humma ajirna minan nar
( 3x )
Baca
Tubna ilallah ( 2x )
Warojakna ilallah ( 2x )
Wanadimna a’la ma faa’lna ( 2x )

Baca
Astaqfirullah Hal azim...
( 11x dengan menghayatinya )

Baca
Ya Ilahi lastul firdausi ahla Wala akwa a’la nar ril jahim
Fahabli taubatan waqfir zunubi
Fainnaka ghofiruzzanbil a’zim

Baca
Allah humma ajirna minan nar
( 3x )

Baca
Tubna ilallah ( 2x )
Warojakna ilallah ( 2x )
Wanadimna a’la ma faa’lna ( 2x )

Baca
Astaq firrillah hal a’zim Allazi la ila ha illa huwal hayyul Qoyyum mu wa atubu eilaih.
( 11x dengan menghayatinya )
Astaqfirullah Hal azim mi wabiham dih allazi laila ha illa huwal hayyu qoyyummu wa atubu ilaih wala haula wala quwata illa billah hi a’ li yil a’zim

Sudahi dengan
Wala hau la wa kuwata illa billa hi a’ liyil a’zim. ( 3x dengan menghayatinya )

10. Sapu tangan kemuka.
Baca “ Amien ya robbal a’lamin ”
Tadahan tangan disapukan kemuka kemudian dilurutkan turun kedada. Sapu tangan kembai kemuka.
Baca “ Amien ya robbal a’lamin ”

Baca sebelum sujud,

Fasubhanaman layakdirul kholku kod ro hu
Waman huwa fau khol arsyhil fardhu mu wa hadu
Malikul a’la arsis sama i muhaimin nu
Li izzati ta’nul u’juhu wa tas jud.

Sujud dan baca

1. Doa taubat –
“ Allah humma inni zolamtu napsi zulman kasiro wa layak
firuzzunuba illa anta faq firrli wa mak firotan min indika
warhamni innaka anta ghofurrur rohim ….
birahmati kaya arhamar rohimin ”.

2. Lafas ikrar dan mohon petunjuk serta pelindungan -
“ eiya kanak budu wa eiya kanas taein ”.
sebarapakali yang mampu.

3. “ ehdinas sirotal mustakim
sirotal lazi na anam taa laihim
ghai ril maqdhu bi alaihim
walad dholin # amin ”.

4. Doa Hajat.
“Allah humma inni as aluka bima akitdil izzi min arsyi
kawamun tahar biroh matika min kitabika wa bismikal
akzomi wawaj hikal a’la wakalima tikat tammat an nakdia
hajati ”.

5. Mohonlah doa didalam sujud.
“ inna solati wanusuki wamah yahya wa mamati lilla
hirobbil a’lamin
la syari kalahu wa biza likal umirtu wa ana minal
muslimin.”

Sudahi dengan mengucap dua kalimah syahadah
“ Ashadu alla illaha illallah wa ashadu anna Muhammad
Darasullullah.”

6. Bangkit dari sujut dan beri salam.
Ucapkan “ Asslamualaikum ” sekali kekanan
Ucapkan “ Asslamualaikum ” sekali kekiri

Kemudian dengan menadah tangan
Ucapkan
“ Salamun kaulam mir rabbil rohim ”
“ Salamun rabbil arshyil a’zim ”
“ Salamun rabbil latiful khobil ”
Wam tazul yauma aiyuhal mujrimun
A’lam ak had ilai kom ya bani adama a’lla tak budush syaiton
Innahu lakom aduwom mubin
Hazihis jahannam
Hazihis jahannam
Hazihis jahannam multati kuntum tu’ a’dun.

7. Mohonlah doa,

Ya Allah,
Jadikanlah cahaya dihatiku, dihati anak anak isteri (suami) ku, dihati ayah dan ibu kami, umat muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat; jadikanlah cahaya dipendengaran kami, cahaya dipenglihatan kami, cahaya pada lidah kami, cahaya diatas kami, cahaya dibawah kami, cahaya dikanan kami, cahaya dikiri kami, cahaya dihadapan kami, cahaya dibelakang kami dan jadikanlah cahaya pada diri kami.”
Ya Allah,
Sekiranya cahaya itu jauh dari kami maka Engkau permudahkanlah bagi kami.
Ya Allah
ya tuhan kami, limpah ruahkan lah rezeki keatas kami dan permudahkan segala urusan hidup dan mati kami.
Ya Allah,
Sekiranya rezeki kami ada dilangit Engkau turunkanlah beri kepada kami dan sekiranya rezeki kami ada diperut bumi sekali pun maka Engkau keluarkanlah beri hanya kepada kami ya Allah.
Ya Allah,
Engkaulah Tuhan kesejahteraan, dari Engkaulah datangnya kesejahteraan, dan kepada Mu lah kembalinya kesejahteraan. Oleh sebab itulah hidupkanlah kami dengan kesejahteraan, dan masukkanlah kami dalam syurga darus salam. Maha berkat Engkau ya Tuhan kami dan maha mulia, wahai Tuhan yang mempunyai keagongan dan kemuliaan.
Ya Allah,
Tiada siapa yang dapat menghalang apa yang Engkau beri, dan tidak ada sesiapa yang dapat memberi apa yang engkau halangi, dan tidak siapa yang dapat menolak apa yang engkau hukumkan, tidak berguna bagi Engkau orang yang mempunyai kuasa kekayaan akan kuasa kekayaannya.







Penjelasan bersedekah dalam Muhasabah.

Berkata Rasullullah, “ Doa itu ibadah dan senjata muslimin.”
Satu perkara yang semua orang mampu lakukan tak kira samada seorang itu kaya atau miskin, seorang berpangkat atau kuli, seorang penganggur atau berkerja yaitu amalannya hanya disuruh mentauhidkan Allah, beramal, bermuhasabah dan berdoa.
Amalan yang tidak memakan masa yang lama dan amalan yang tak dikehendakki berguru,
firman Allah, pada surah Al zalazah, “Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!
Berkata nabi, “ Senyum itu adalah sedekah ”
Senyum adalah amalan dari ilmu fadail, yang mana tidak perlu diajar dan ianya cukuplah sekadar beriman bahawa Allah akan membalas kebaikkan dengan kebaikkan dan pahala yakni tanpa guru maka begitu jugalah hukumnya dengan amalan bersedekah.
Amal soleh itu adalah kebajikan, salah satunya adalah sedekah dan mereka mereka yang soleh itu akan berlumba lumba melaksanakan satu kebajikan selepas satu kebajikan yang lainnya.
Antara kebajikan orang orang yang beriman kepada Allah itu melepas saudara saudaranya muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat yang terkandas didalam berbagai kesusahan dan penginayaan samada didunia mahupun dialam kuburan.
Inilah amalan batin yakni amalan yang fardu ( niat ) yang tidak kelihatan, amalan batin yang menyempurnakan nafkah batin kita terhadap diri dan roh kita, terhadap anak isteri atau suamu kita, terhadap ibubapa kita, terhadap kaum keluarga kita, terhadap saudara muslimin dan muslimat, muminin dan mukminat yang berada diserata perusuk dunia samada yang masih hidup, mati dan yang bakal lahir yang bakal menyambung amanah Allah.
Mukmin yang soleh adalah mereka yang menjaga ikatan sirotulrohim hingga kiamat kerana Allah, dan Allah menjanjikan mereka pertolongan melintas titi Sirotulmustakim berserta rahmatNya. Dan mereka yang tidak menjaga hubungan sirotulrohim kerana Allah, merekalah orang orang yang rugi lagi sesat.
Dalilnya, tidak sesaorang yang membuat anaya kianat terhadap saudaranya dan anak anak yatim melainkan kerana bakhil, tidak sesaorang yang tidak memenafaatkan wasiat dan farait melainkan tamak, dan tidak sesaorang mukmin yang mengubah atau mengambil hukum lain dari hukum Allah melainkan golongan munafik.

Penjelasan memohon maaf dan kemaafan dalam Muhasabah.

Betapa bersyukurnya jika seorang guru atau bapa atau ibu atau adik beradik atau saudara mara juga muslimin dan musliman mengetahui ada saudaranya atau anak atau suami atau isteri mereka yang memohonkan taufik dan hidayah, pertunjuk, pertolongan serta keampunan bagi pihak mereka dari semasa mereka masih hidup lagi.
Bayangkanlah bertapa harapnya aruah aruah guru atau bapa atau ibu atau adik beradik atau anak atau saudara mara juga muslimin dan musliman dapat mengecapi pertolongan seorang yang beramal soleh memohon diampun dosanya, atau diringankan siksanya sambil menyumbang sedekah pahala untuk tambahan bekalannya, dari sesaorang cucu atau anak atau bapa atau ibu atau suami atau isteri yang mereka kenali atau dari sesaorang yang mereka langsung tidak kenali, hanya pertalian pertolongan itu semata mata kerana ikatan sirotulrohlm yang Allah jalinkan.
Barang siapa yang mengamalkan muhasabah ini bereti dia melaksanakan tuntutan rukun Iman, hanya orang yang percayakan adanya Allah berbuat ibadah dan kebajikan, hanya orang yang percayakan adanya para malaikat yang beradap dengan Allah, hanya orang yang percayakan Al quran yang menjunjung hukum Allah, hanya orang yang percayakan Nabi yang bertertib kepada Allah, hanya orang yang percayakan kiamat takut dan harap kepada Allah dan hanya orang yang percayakan pada hari pembalasan menghimpunkan banyak bekalan pahala dan meninggalkan bekalan dosa ( taubat ).
Insya Allah dengan amalan ini, Allah mengurniakan taufik dan hidayah, rezeki, petunjuk dan pelindungan serta dipermudahkan segala urusan hidup dan mati saudara kita muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat termasuk diri kita yakni orang yang mendoakan, dan ini adalah lebih bemanafaat daripada perbuatan bersembang kosong atau mencela dan menyumpah saudara saudara muslimin kita itu sendiri.
Dengan amalan ini juga insya Allah, Allah mengurniakan taufik dan hidayah mengampunkan dosa dosa Arwah arwah, Armahom armahom dari kalangan ahli keluarga kita, muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat setidak tidaknya meringan azab siksa kuburnya.
Dan Allah akan menjamin orang orang yang takwa.

Dalilnya,
Terjemahan Alam nasrah
Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: dadamu (wahai Muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayah petunjuk) ?
Dan Kami telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan Islam) –
Yang memberati tanggunganmu, (dengan memberikan berbagai kemudahan dalam melaksanakannya)?
Dan Kami telah meninggikan bagimu: sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat Nabi dan berbagai kemuliaan)?
Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,
(Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain),
Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini).

Hadiahkan pahala bacaan kepada,
Guru guru yang pernah mencurahkan ilmu,
Kedua ibubapa yang membesarkan,
Isteri dan anak anak yang dibawah tanggongan kita,
Atau suami danKaum kerabat.
Menyempurnakan hak batin sebagai seorang mukmin pada keluarga
Pembantu pembantuku yang nyata dan yang ghaib yakni yang nyatanya dari petani sampai kepemimpin Islam dan yang ghaibnya terdiri dari para malaikat yang banyak dengan berbagai tugasnya
Menyempurnakan hak batin sebagai seorang mukmin yang beriman dengan kejadian yang ghaib.
Kepada para nabi
Kepada para wali wali yang tidak asing terkenalnya
Kepada isteri nabi sulaiman yang tidak asing budinya dengan orang berketurunan samada melayu dan pun jawa
Kepada para malaikat yang telah ditetapkan tugasnya
Kepada khadam jenis makluk yang menjaga besi yang pernah mengucap dua kalimah syahadah dihadapan nabi lalu mengaku bersaudara dengan nabi ( muslimin dan muslimat )
Kapada rijalallul ghaib yakni
arwah arwah yang diterima Allah
mahluk jin dan yang beragama Islam
firman Allah, “ tidak Aku jadikan manusia dan jin selain dari untuk menyembah Aku ”.
Yang menyembah Allah itu Islam dan Islam itu bersaudara, tiap persaudaraan itu ada ikatan dan tanggong jawab masing masing keatas saudaranya yakni menjaga hak sirotulrohimnya.
Menyempurnakan hak batin sebagai seorang muslimin atau muslimah
Perlunya syafaat yakni mendahulukan nabi,
Syarat Islam itu mengucap dua kalimah syahadah yakni satu syahadah untuk Allah dan satu syahadah lagi untuk nabi Muhammad.
Barang sesiapa yang berdoa tanpa syafaat nabi maka tidaklah layak dia menerima syafaat Allah, umpama seorang yang bersembahyang dengan hanya mengucap satu syahadah, adakah sembahyangnya itu sah?
Manusia memang suka mencari cacat cela amalan orang lain dari memerhatikan cacat cela amalan diri sendiri, tidak asing lagi dengan sifat mempertahankan perkara perkara yang dia ketahui salahnya apatah lagi mempertahankan perkara perkara yang dia sendiri tidak ketahui kebenarannya.
Dimasa itu pulalah dia mencampur adukkan hujah hujahnya dengan egonya, dan bukan untuk mencari jalan kebenaran tetapi lebih cenderong mempamirkan apa yang dia ada samada pangkatnya atau sijilnya atau silah keturunannya dan berbagai alasan lagi untuk menguatkan pendiriannya sehingga tersasar dari AlQuran dan Hadith. Maka dengan itu Allah memperingatkan dengan ayat selanjutnya,

Terjemahan Al alaq ayat 6 hingga 8.
“Ingatlah! Sesungguhnya jenis manusia tetap melampaui batas (yang sepatutnya atau yang sewajibnya)”,
“Dengan sebab ia melihat dirinya sudah cukup apa yang dihajatinya”.
“(Ingatlah) sesungguhnya kepada Tuhanmu lah tempat kembali (untuk menerima balasan)”.
Sedangkan amalan ini hanya amalan memberi sedekah atau nafkah batin yang mampu dilakukan oleh semua peringkat pangkat muslimin dan muslimat sebagai tanda hubungan sirotulrohim sesama Islam dimana saja berada. Tujuannya supaya mendidik diri menjadi orang yang mengenang budi dan bukan sombong.
Janganlah kamu menyamakan yang hak dengan yang batil, yang nyata dengan yang ghaib dan yang boleh dilihat dengan yang tidak dapat dilihat. Sesungguhnya pahala itu ghaib jadi nafkah batin itu juga ghaib. Dan janganlah kamu samakan istilah batin orang orang kafir dengan Islam, sesungguhnya orang orang kafir menuai hasil perbuatan zahir dan batinnya didunia yang nyata ini sedangkan muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat menuai hasil perbuatan zahirnya didunia dan melaba hasil perbuatan batinnya diakhirat.
Tidak hairanlah dewasa ini amalan orang orang yang mengaku beriman sama dengan amalan kaum kafir kerana tidak kenal erti perkataan yang zahir dengan yamg batin. Sibapa lupa pada tangong jawab terhadap anak dan isteri, dan anak anak pula lupa membalas budi kepada ibubapa, begitu juga siisteri terhadap suami dan anak anak. Zahirnya cukup dijaga sedangkan batin mereka haus kelaparan. Tanpa kita sedari, masing masing menunjuk perasaan dan kianat mengkianati sesama bangsa, agama dan anak beranak didalam rumah tangga hatta hingga merosak dan membunuh diri sendiri.
Bersabda nabi, didalam diri yang kosong adalah kegelapan dan kegelapan tempat sembunyi segala jenis syaitan dan iblis.

Terjemahan Al alaq ayat 9 hingga 10.
“Adakah engkau nampak (baiknya) orang yang melarang (dan menghalang)
Seorang hamba Allah apabila ia mengerjakan sembahyang?”

Apakah kamu menyangka ibadat kaum musrik itu menyamai ibadat Islam?
Ibadat didalam Islam bukannya mencari salah silap orang lain tetapi belajar memperbaikki amalan diri sendiri yaitu bermuhasabah, supaya dapat kita mencerminkan isi batin kita sendiri yang orang lain tidak ketahui.
Ibadat didalam Islam bukan sahaja berzikir, bersembahyang, berpuasa, membayar zakat dan fitrah serta menunaikan haji juga sekadar bermuhasabah tetapi diwajibkan beramal soleh.
Sekecil kecil amal soleh itu mendoakan kebaikkan untuk diri, ibubapa, suami isteri dan saudara muslimin dan muslimat, kedua memberi sedekah pahala keatas mereka dan ketiga memaafkan. Itulah yang dilakukan Rasulullah s.a.w yakni nafkah batin beliau kepada umatnya hingga kehari kiamat.
Apakah ada contoh manusia yang terbaik dari contoh yang Allah turunkan?
Sebesar besar amal soleh itu jihat bukan fisabillillah yakni berjihat mendidik hawa nafsu diri dari amalan amalan yang dilarang didalam Islam.
Sebaik baik berjihat adalah berjemaah, mengusahakan supaya dapat merencana, mengusahakan, meninggalkan pada zuriat muslimin dan muslimat anak anak yang soleh, supaya dapat merencana, mengusahakan, meninggalkan bekalan ilmu ilmu yang bermanafaat didalam kehidupan mereka dan supaya dapat merencana, mengusahakan, meninggalkan bekalan harta dapat dimanafaatkan. Seindah harta itu adalah keamanan dan kemerdekaan.

Rujuk ( Al ash )
Demi Masa!
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

Demi Masa!
Kamu akan ditanya tentang sumbangan kamu terhadap agama.
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –
Jika membiarkan kepimpinan negaranya jatuh ketangan orang orang jahil atau ketangan orang orang bahil atau ketangan orang orang yang tidak jujur, amanah, bijaksana mempertahankan kebenaran dengan teliti dan sabar.
Demi Masa!
Kamu akan ditanya lima perkara sebelum datangnya lima perkara.
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –
Jika masa untuk diri, masa untuk Allah dan masa untuk beriadah itu tidak aturkan dengan baik. Muda sebelum tua, sihat sebelum sakit, lapang sebelum sempit, kaya sebelum miskin dan hidup sebelum mati.
Demi Masa!
Jika kamu hanya berdiam diri, beribadat dan menunggu mati
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –
Bersabda rasullullah, umatku terbahagi kepada 72 golongan dan tiada satu pun yang terlepas dari azab siksa neraka kecuali 1 yakni yang memperbaikki amal dan ibadatnya kerana Allah ( bermuhasabah )
Demi Masa!
Kamu akan ditanya lima perkara didalam kubur.
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –
Siapa tuhan kamu, apa anutanmu, siapa imam kamu, siapa nabi kamu dan siapa saudara kamu.
Demi Masa!
Kamu akan ditanya tentang tiga perkara diyaumil masyhar
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –
Bagaimana kamu memanafaatkan Al Quran, mana dia anak kamu yang soleh ( orang yang mendapat tunjuk ajar kamu ) dan kemana kamu belanjakan harta kamu.
Sesungguh amalan ini nyata benarnya yakni mengajak beramal soleh
( kebajikan ) memperbaikki diri dan jauh sekali dari amalan kurafat dan syirik, namun jika ada orang orang yang akan menegahnya untuk diamalkan, tanyakan maksud ayat ini kepadanya,

Terjemahan Al alaq ayat 11 hingga 12.
“Adakah engkau nampak (buruknya) jika ia berada di atas jalan yang betul? –
Atau (buruknya) ia menyuruh orang bertaqwa (supaya jangan melakukan syirik)?”

Taqwa

Sifat sesaorang yang takut akan datangnya hari kesempitan didunia maka dia menyimpan sebahagian pendapatannya. Sifat sesaorang yang beringat, dia melaburkan simpanannya dan sifat sesaorang yang bijaksana dia mengandakan pelaburannya.
Sifat sesaorang mukmin yang benar benar takut akan kematian maka telah mulalah dia memperbanyakkkan amalan pahala sebagai bekalannya. Sifat sesaorang mukmin yang benar benar takut akan akan azab neraka maka dia akan melaburkan amalan pahalanya supaya dapat gandaannya dan sifat sesaorang mukmin yang benar benar harap redho Tuhannya maka dia melakukan apa yang dicintai oleh Tuhannya yakni Allah.
Sifat sesaorang mukmin yang benar benar iklas, dia mengharap balasan dari Allah atas apa yang dilakukannya dan sifat sesaorang mukmin yang kufur adalah mereka yang tidak bersyukur ( menolak ) dengan pemberian Allah.
Sifat manusia yang tidak takutkan azab Allah, tiada masa untuk dia memikir mikirkannya, tiada sebab kenapa perlu dia beringat ingat, tak perlu tahu tentang agamanya dan bagi dirinya tak ada gunanya amalan berpesan pesan dengan teliti dan sabar.
Beribadatlah kamu seolah kamu mati pada keesokkan harinya dan berusahalah kamu seolah kamu hidup seribu tahun yakni meninggalkan zuriat yang soleh, ilmu dan harta untuk mereka manafaatkan.

Anak yang soleh

Tidak akan lahir anak anak yang soleh tanpa sokongan ikhtiar berupa pendidikan batiniah dan lahiriah yang terancang dengan teliti dan sabar dari peringkat kanak kanaknya mengikut tahap kemampuan mereka disertakan doa, baik dari ibubapa mahupun guru dan juga pendidik serta pentadbir.
Maka hilanglah amanah seorang ibu atau bapa atau guru atau pendidik serta pentadbir jika membelakangkan amanah, ketelitian dan sabar dalam menunaikan tangongjawab yang hak lagi benar.
Tidak akan kemana amal bakti anak anak yang soleh tanpa sokongan pengetahuan, tunjuk ajar ilmu agama dan ilmiah yang bermanafat untuk dimanafaatkan.
Tidak akan kemana seorang anak yang soleh tanpa ditinggalkan dia bekalan harta dan kemerdekaan untuk dimanafaatkan. Maka dengan itu kembalilah kepada hukum wasiat dan farait Allah, dan hukum itu nyata dan jelas. Barang sesiapa yang mengambil hukum lain dari hukum Allah maka tidaklah dia beriman dengan Allah dan Al Quran yakni kalam Allah dan gugurlah imannya.
Seorang anak itu adalah amanah Allah, seorang anak mukmin itu adalah amanah Allah dan seaorang anak murid itu juga adalah amanah Allah. Mereka bukan milik kita untuk kita berlaku sewenang wenangnya, Ingat! Mereka dan kamu adalah milik Allah.
Pangkat yang diberikan kepada seorang ibu atau bapa atau guru atau pendidik atau pentadbir hatta kepada seorang murid juga amanah Allah. Pangkat itu bukan milik kita untuk kita berlaku sewenang wenangnya, ingat! Pangkat kamu juga adalah milik Allah.

Anak yang soleh dan soleha.

Allah telah memberikan kita rezeki dari pangkat yang kita sandang dan Allah akan memberikan kita balasan baik jika kita amanah dengan tangongjawab kita terhadap tugas kita kerana Allah dan mengecualikan orang orang yang tidak amanah dengan tangong jawabnya serta orang orang yang menyalah gunakan pangkat dan kuasanya.
Barang siapa pula yang mengubah dan mencampur adukkan hukum ketetapan Allah, maka tidaklah layak dirinya mengelar dirinya beriman dengan Allah. Maka dialah orang yang berasa lebih bijaksana, lebih adil dari Allah. Begitu juga dengan pentadbir pentadbir yang memegang amanah zakat dan fitrah ( baitulmal ), tabung amanah rakyat mahu pun amanah raya atau seumpamanya, terutamanya hak muslimin dan muslimat.
Sesungguhnya mereka itu, orang yang tidak amanah atau orang yang melewatkan urusan pembahagian atau orang yang menyalurkan harta itu tidak pada yang diwajibkan didalam hukum Allah kerana kepentingan dirinya adalah dari kalangan orang orang yang menyembah dan bertuhankan dirinya sendiri.
Dalilnya,
Surah An nisaa’ ayat 9 hingga 11.
Dan hendaklah takut (kepada Allah daripada melakukan aniaya kepada anak-anak yatim oleh) orang-orang (yang menjadi penjaganya), yang jika ditakdirkan mereka pula meninggalkan anak-anak yang daif (yatim) di belakang mereka, (tentulah) mereka akan merasa bimbang terhadap (masa depan dan keselamatan) anak-anak mereka; oleh itu hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah, dan hendaklah mereka mengatakan perkataan yang betul (menepati kebenaran).
Anak yang soleh.

Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak-anak yatim secara zalim, sebenarnya mereka itu hanyalah menelan api ke dalam perut mereka; dan mereka pula akan masuk ke dalam api neraka yang menyala-nyala.
Allah perintahkan kamu mengenai (pembahagian harta pusaka untuk) anak-anak kamu, iaitu bahagian seorang anak lelaki menyamai bahagian dua orang anak perempuan. Tetapi jika anak-anak perempuan itu lebih dari dua, maka bahagian mereka ialah dua pertiga dari harta yang ditinggalkan oleh si mati. Dan jika anak perempuan itu seorang sahaja, maka bahagiannya ialah satu perdua (separuh) harta itu. Dan bagi ibu bapa (si mati), tiap-tiap seorang dari keduanya: satu perenam dari harta yang ditinggalkan oleh si mati, jika si mati itu mempunyai anak. Tetapi jika si mati tidak mempunyai anak, sedang yang mewarisinya hanyalah kedua ibu bapanya, maka bahagian ibunya ialah satu pertiga. Kalau pula si mati itu mempunyai beberapa orang saudara (adik-beradik), maka bahagian ibunya ialah satu perenam. (Pembahagian itu) ialah sesudah diselesaikan wasiat yang telah diwasiatkan oleh si mati, dan sesudah dibayarkan hutangnya. lbu-bapa kamu dan anak-anak kamu, kamu tidak mengetahui siapa di antaranya yang lebih dekat serta banyak manfaatnya kepada kamu (Pembahagian harta pusaka dan penentuan bahagian masing-masing seperti yang diterangkan itu ialah) ketetapan dari Allah; sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

( Hakikat Insan )

Perumpamaan,
Seorang manusia itu umpama benih,
Benih yang baik tidak semestinya datang dari tanah yang baik.
Mustahil benih yang baik datangnya dari tangan tangan yang membuat kerosakkan.
Benih yang baik datang dari hasil rawatan demi rawatan dengan pengurusan yang sabar dan teliti.
Benih yang baik jika dipupuk ditempat yang sesuai walaupun bukan tempat yang baik, asalkan cukup air dan baja serta perhatian nescaya bercambahlah dia dengan subur.
Pohon yang subur dari benih yang baik biasanya bukan sahaja menggeluarkan hasil buah yang baik malah biji biji benih yang baik juga.
Buah yang baik pastinya bukanlah racun.
Buah yang baik adalah penawar segala racun, pengisi perut yang kosong serta wangi bauannya.
Sekiranya sepohon pokok dari benih yang baik hanya dapat mengeluarkan hasil buah yang baik tanpa biji biji benih yang baik, apabila tiba ajalnya, pupus dia maka pupuslah segala galanya dan tinggallah hanya namanya.
Sebaliknya sepohon pokok dari benih yang baik bukan hanya dapat mengeluarkan hasil buah yang baik malah biji biji benih yang baik, hiduplah dia selama lamanya bersama nama dan gelarannya.
Jenis pohon yang baik berguna dari akar hingga kepucuknya apatah lagi buahnya.
Jika seorang pengusaha yang berakal, pohon pokok pokok dari benih yang baik akan ditempatkan untuk menakluk tanah tanah ladang yang beribu hektar luasnya,
Cubalah bayangkan sekiranya benih mula yang baik itu seorang manusia, dimanakah tempatnya disisi Allah s.w.t.

( Pemahaman Hakikat Insan )

Tidaklah tercapai pemahaman atau darjat Hakikat Insan kepada seorang muslim atau pun seorang muslimah sekiranya dia tidak faham dengan erti dan amalan Budi bicara dan bahasa terhadap Allah yakni Tuhannya yang maha agong.
Hakikatnya, apa yang Allah mahu dari setiap insan yang dilahirkan dimuka bumi ini hanya “ ingat kepada Nya ” yakni berbahasa atas budi yang telah dicurahkan Nya yakni seperti memberikan kita nikmat hayat untuk hidup, rezeki untuk menikmati hidup, rezeki untuk menikmati sihat tubuh badan, rezeki untuk menikmati berpanca indera, rezeki untuk menikmati berkeluarga dan sebagainya. Segala yang diberikan Nya adalah nikmat, nikmat, nikmat yang tak terkata dan berlimpah ruah banyaknya.
Maka berkata Allah pada sekelian para malaikat Nya,
“ Sujutlah kamu kepada Adam ”, lalu sujudlah para malaikatnya yang pandai mengenang budi Allah kecuali iblis dan sekutunya yang tidak pandai mengenang budi kerana memikirkan dirinya sudah cukup yakni lebih baik.
Terjemahan Al alaq ayat 7.
“Dengan sebab ia melihat dirinya sudah cukup apa yang dihajatinya”.
Sedangkan pada hakikatnya Allah tidak pun menyuruh menyembah Adam dan tidak layak disembah yang lain selain Allah, tidak layak tempat meminta pertolongan kepada yang lain selain Allah hatta tidak layak sesuatu bertahta didalam hati melainkan Allah sewajibnya kerana segala gala nikmat yang kita kecapi ini adalah milik Allah dan dari Allah.
Misalnya kita berkehendakkan seorang teman didalam hidup, maka Allah temukan pasangan pasang lelaki dan perempuan. Sewajibnya kita beringat sesungguhnya pasangan kita itu bukanlah milik kita dan dia adalah hak milik Allah. Allah hanya memberi mereka itu sebagai pinjaman terhadap kita. Maka wajiblah sesaorang yang meminjam milik Allah itu tahu berbahasa menjaga hak milik Allah seperti mana yang Allah amanahkan. Dan tidaklah Allah menjadikan pasangan pasangan kamu itu untuk bertahta dihati kamu selain Allah, dan tidak juga Allah itu menjadikan pasangan pasangan kamu itu hamba kepada kamu atau kamu memperhambakan diri kamu kepada pasangan kamu selain dari kita semua adalah hamba kepada Allah semata mata.
Apabila kita berkehendakkan cahaya mata yakni anak anak sebagai penyeri hidup kita, maka Allah berikan kita anak anak. Sewajibnya kita beringat sesungguhnya anak anak kita itu bukanlah milik kita dan dia adalah milik Allah jua. Allah hanya memberi mereka itu sebagai pinjaman terhadap kita. Maka wajiblah sesaorang yang meminjam hak milik Allah itu tahu berbahasa menjaga hak milik Allah seperti mana yang Allah amanahkan. Dan tidaklah Allah menjadikan anak anak kamu itu untuk bertahta dihati kamu selain Allah, dan tidak juga Allah itu menjadikan anak anak kamu itu hamba kepada kamu atau kamu memperhambakan diri kamu kepada anak anak kamu selain dari kita semua adalah hamba kepada Allah semata mata.
Anak anak kamu itu adalah harta kamu dan harta kamu itu adalah hasil dari usaha kamu atas apa yang kamu kerjakan. Harta yang tidak diuruskan dengan baik dan bijak tidak akan mendatangkan apa apa keuntungan kecuali kerugian, begitu juga dengan anak anak yang tidak diuruskan dengan baik dan bijak tidak akan mendatangkan apa apa manafaat kecuali mudarat kepada kita kelak diakhirat. Maka dengan itu Allah meletakkan hukum dan bahagian harta harta kamu didalam wasiat yang dihakkan keatas kamu, tanggong jawab kamu oleh Allah adalah satu lagi amanah buat kamu. Dan tidaklah orang orang yang melangar peraturan Allah itu melainkan orang yang tidak mengenang jasa dan budi baik Allah setelah Allah menunaikan kehendak kehendaknya didalam hidupnya kerana telah ujud dan tersembunyi kebesaran yang lain didalam hatinya selain Allah.
Satu institiusi keluarga yang terdiri dari seorang yang dipanggil dengan gelaran ayah atau ibu atau anak anak dari yang sulung sampailah yang bongsu itu adalah pangkat yang diberikan Allah. Setiap gelaran dan pangkat dari yang sebesar besarnya hinggalah kesekecil kecilnya itu bukan juga milik kita, sesungguhnya gelaran dan pangkat itu juga milik Allah.
Jadi bagi mereka yang tahu nak berbahasa dengan Allah, maka tidaklah dia menyalah gunakan kuasa pada pangkatnya atau ego pada pangkatnya dan sewajibnya dia berasa bertangong jawab melaksanakan tugasnya sebagai hamba yang diberi Allah kepercayaan untuk menyandang pangkat itu, maka begitu jugalah dengan pangkat pangkat dalam setiap institiusi kepimpinan atau dalam institiusi perniagaan atau dalam institiusi perkerjaan atau dalam institiusi undang undang atau dalam institiusi pendidikkan apatah lagi didalam institiusi raja dan kerajaan.
Kita manusia memang mudah lupa pada budi atau berbuat buat lupa kepada budi Allah, sehinggakan Allah telah awal awal memberi peringatan.
Terjemahan Al alaq ayat 6 dan 7.
“Ingatlah! Sesungguhnya jenis manusia tetap melampaui batas (yang sepatutnya atau yang sewajibnya)”,
“Dengan sebab ia melihat dirinya sudah cukup apa yang dihajatinya”.

Allah maha mengetahui bahawa kita tidak akan mampu membalas budi Nya dari apa yang telah diberikan Nya kepada kita. Sebagai tanda terima kasih kita terhadap Allah, sujudlah kita kepada suruhan Nya dan Allah mengigatkan kita supaya kenangkanlah pengorbanan orang orang yang mempertahankan hak Allah dan kenangkanlah budi pengorbanan orang orang yang melahir dan membesarkan kita yaitu ayah dan ibu kita, budi orang orang yang mencurahkan ilmu kepada kita yaitu guru guru kita yang tidak mampu kita tebus dengan harta benda hatta dengan nyawa kita dan Allah tidak mahu kita melampaui batas batas Nya.
Sebagai tanda terima kasih kepada Allah, Allah juga menyuruh kita menyemaikan budi kepada orang orang yang kurang bernasib baik, yang tersepit dalam hidupnya dan orang orang susah, orang orang miskin dan anak anak yatim. Dan sebaik baiknya jangan kita membuat sesuatu amalan yang boleh menyebabkan orang lain atau diri kita jadi bernasib tidak baik atau membuat sesuatu amalan yang boleh menyebabkan orang lain atau diri kita jadi tersepit atau membuat sesuatu amalan yang boleh menyebabkan orang lain atau diri kita jadi susah atau amalan yang boleh menyebabkan orang lain atau diri kita jadi miskin atau anak anak menjadi yatim.

Tiada amal yang lebih baik kecuali berdoa dan bersunguh
( berusaha ), bersedekah dan memaafkan kerana Allah. Banyak buah mulut yang mengatakan bahawa untuk mencapai tingkat insani kita perlu mempajari ilmu itu dan ini sedangkan didalam Al Quran dan hadith telah terang dan nyata pada hakikatnya sesaorang yang ingin mencapai hakikat insan disisi Allah perlu pandai menghargai budi
( bersyukur ) dan menjaga bahasanya ( amanah ) kerana Allah.

Rujuk ( Al ash )
Demi Masa!
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

Tafsirnya,
Demi Masa!
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –
1. Apabila manusia itu berasa cukup dengan sifat sifatnya, atau lagaknya, atau pangkatnya, atau hartanya hatta ilmu dan amalannya.
2. Apabila manusia itu berasa cukup dengan hanya berzikir mengucap dua kalimah syahadah didalam hidupnya.
3. Apabila manusia itu berasa cukup dengan hanya mendirikan sembahyang tepat pada waktunya.
4. Apabila manusia itu berasa cukup dengan hanya berpuasa disepanjang hayatnya.
5. Apabila manusia itu berasa cukup dengan hanya membayar zakat dan fitrahnya.
6. Apabila manusia itu berasa cukup dengan hanya menyandang title hajinya.
Lalu Allah menyatakan didalam sambungan ayatnya,
“ Kecuali orang-orang yang beriman,”
Tafsirnya,
Yakni yang beriman percaya kepada Allah dan tanda tanda sifat sifat orang yang beriman percaya kepada Allah itu wajib percaya kepada

1. Ujudnya para malaikat malaikat serta ujudnya alam alam kehidupan yang ghaib seperti iblis, syaitan dan jin selain dari yang nyata.
Dalilnya,
Al baqorah ayat 3.
Iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara-perkara yang ghaib, dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta membelanjakan (mendermakan) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka.

Keterangannya,
Percaya bahawa adanya yang ghaib kerana Allah mengujudnya adalah wajib dan percaya kepada yang ghaib lebih berkuasa daripada Allah adalah syirik.
Barang sesiapa yang menyangkal adanya kehidupan yang ghaib, jelaslah dia tidak beriman terhadap Allah kerana menghadkan kebolehan atau kemampuan Allah dengan sifat sifat Afa’lNya ( perbuatanNya )..

2. Percaya kepada Al Quran yakni kalam Allah atau kata kata Allah atau nasihat yakni petunjuk Allah atau amaran yakni larangan Allah.
Dalilnya,
Al baqorah ayat 2.
Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa;

Sesungguhnya mereka yang mencabuli tuntutan Al Quran atau merombak hukum Al Quran adalah golongan orang orang yang rugi.
Al baqorah ayat 27.
(Iaitu) orang-orang yang merombak (mencabuli) perjanjian Allah sesudah diperteguhkannya
( bersyahadah ), dan memutuskan perkara yang disuruh Allah supaya diperhubungkan ( amanah dan sirotulrohim ), dan mereka pula membuat kerosakan dan bencana di muka bumi. Mereka itu ialah orang-orang yang rugi.

3. Percaya kepada RasulNya,
Dalilnya,
Al baqorah ayat 4 dan 5.
Dan juga orang-orang yang beriman kepada Kitab "Al-Quran" yang diturunkan kepadamu (Wahai Muhammad), dan Kitab-kitab yang diturunkan dahulu daripadamu, serta mereka yakin akan (adanya) hari akhirat (dengan sepenuhnya).
Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang berjaya.
Keterangannya,
Dewasa ini, anak anak kita ramai yang berpeleseran dengan budaya muda mudi yang merugikan, dan nisbahnya bertambah banyak dari tahun ketahun. Ini adalah kerana mereka tidak diberi perhatian yang cukup.
Yang muda maklum sajalah, segalanya hendak dicubanya dan satu masa dulu kita juga pernah muda, ingat ! sepatutnya pengalaman mendewasakan kita.
Kedua orang tua pula sibuk dengan urusanya mencukupkan apa yang kurang didalam hatinya dan bagi mereka dengan memberi wang saku dan mendaftar anak anak mereka menuntut ilmu sudah memadai. Bagi mereka, itu sajalah yang dinamakan tanggong jawab.
Pihak guru dengan kuasa sebagai guru keatas murid muridnya. Kebelakangan ini mereka lebih cenderong mendera murid dengan tegak lama diperhimpunan seolah menghukum, ingat ! Allah tidak menyuruh kita pandang ketimur atau kebarat, Allah hanya menyuruh kita pandang kekiblat yakni hati dan sunnah. Kadang kadang kuasa seorang guru itu lebih besar dari kuasa menteri dan jabatan pelajaran sendiri. Guru guru lebih minat mengantung atau memberhentikan murid dari sekolah dari memberikan murid didikan yang sewajibnya yakni berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. Bagi mereka, kuasa mereka keatas murid sebagai pendidik tiada batasannya namun untuk memberi hidmat yang terbaik sebagai seorang pendidik ada pula sempadannya.
Pangkat yang digelar ibu dan bapa adalah satu pangkat yang kekal pada setiap orang yang memilikki anak, dan yang lain dari itu adalah pangkat pangkat sementara. Pangkat dan jawatan itu ada amanahnya dari Allah. Sekiranya kita berasa tidak layak untuk memegang sesuatu amanah, maka jangan disangupkan. Jika kita menyandang jawatan kerana hanya untuk cari makan, sesungguhnya kamu adalah orang orang yang tidak jujur, amanah, bijaksana dan tabligh.
Jika kamu memilih sunnah yang lain dari Rasullullah bermakna kamu telah memilih tuhan yang lain dari Allah.

4. Percaya kepada hari kiamat.
Dalilnya,
Teriemahan,
Surah Al humazah
Kecelakaan besar bagi tiap-tiap pencaci, pengeji,
Yang mengumpulkan harta dan berulang-ulang menghitung kekayaannya;
Ia menyangka bahawa hartanya itu dapat mengekalkannya (dalam dunia ini)!
Tidak! Sesungguhnya dia akan dicampakkan ke dalam "Al-Hutamah".
Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui, apa dia "Al-Hutamah" itu?
(Al-Hutamah) ialah api Allah yang dinyalakan (dengan perintahNya), -
Yang naik menjulang ke hati;
Sesungguhnnya api neraka itu ditutup rapat atas mereka.
(Mereka terikat di situ) pada batang-batang palang yang melintang panjang.

5. Percaya kepada hari akhirat.
Yakni yang percaya dengan janji Allah bahawa amalan yang baik dibalas dengan kebaikkan dan kejahatan dengan dibalas dengan azab siksa.
Dalilnya,
Al baqorah ayat 66.
Maka Kami jadikan apa yang berlaku itu sebagai suatu hukuman pencegah bagi orang-orang yang ada pada masa itu dan orang-orang yang datang kemudian, dan suatu pengajaran bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa.

Dan Allah s.w.t memperjelaskan lagi dengan sambungan ayatnya,
“ dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.”
Tafsirnya,
Sesungguhnya selain dari hanya beriman dan beribadah, setiap amanah yang kamu laksanakan mengikut pangkat yang kamu sandang adalah amal soleh.
Setiap jabatan ( rumah tangga atau tempat pekerjaan atau kejiranan atau kementerian atau kerajaan ) itu ada kecacatannya, urusan kamu sebagai hamba Allah wajib berpesan-pesan dengan kebenaran. Dan tidak tanduk kamu itu janganlah melampaui batas, berpesan-pesanlah dengan sabar yakni hati hati dan teliti seperti perpatah mengatakan,
“ Umpama menarik rambut dari dalam tepung, jangan sehingga rambut itu terputus dan jangan sehingga tepung itu berselerakkan.”
Maksudnya, jangan tidak tanduk kita itu hingga memutuskan sirotulrohim dan jangan sampai sirotulrohim itu berserakkan.

Al baqorah ayat 213.
Pada mulanya manusia itu ialah umat yang satu (menurut ugama Allah yang satu, tetapi setelah mereka berselisihan), maka Allah mengutuskan Nabi-nabi sebagai pemberi khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman dengan balasan Syurga, dan pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar dengan balasan azab neraka); dan Allah menurunkan bersama Nabi-nabi itu Kitab-kitab Suci yang (mengandungi keterangan-keterangan yang) benar, untuk menjalankan hukum di antara manusia mengenai apa yang mereka perselisihkan dan (sebenarnya) tidak ada yang melakukan perselisihan melainkan orang-orang yang telah diberi kepada mereka Kitab-kitab Suci itu, iaitu sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata, - mereka berselisih semata-mata kerana hasad dengki sesama sendiri. Maka Allah memberikan petunjuk kepada orang-orang yang beriman ke arah kebenaran yang diperselisihkan oleh mereka (yang derhaka itu), dengan izinNya. Dan Allah sentiasa memberi petunjuk hidayahNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus (menurut undang-undang peraturanNya).

Al baqorah ayat 269.
Allah memberikan Hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan yang ditentukanNya). Dan sesiapa yang diberikan hikmat itu maka sesungguhnya ia telah diberikan kebaikan yang banyak. Dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya.

Didalam ayat diatas, tersebut bahawa Allah menjanjikan memberi memberi petunjuk hidayahNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus (menurut undang-undang peraturanNya) dan Allah memberikan Hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan yang ditentukanNya). Dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya.

Jadi untuk mendapatkan petunjuk hidayahNya, Hikmat kebijaksanaanNya dan ilmuNya yang berguna, mestilah menurut undang-undang peraturanNya dan menurut aturan yang ditentukanNya dan mengambil pengajaran dengan menggunakan akal fikiran. Maka tiadalah tehimpun segala syarat dan undang undang Allah itu didalam satu amalan kecuali bermuhasabah. Tidak dikatakan sembahyang itu ibadah tanpa rukun, hukum, adap dan tertibnya, begitu juga dengan muhasabah.
Amalkan muhasabah setiap hari sekali dan itu adalah sunnah Rasul, insya’allah, Allah akan menunaikan apa yang dijanjikan. Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janjiNya dan Dia Allah itu Maha menepati janji. Jika kamu benar benar ingin berpegang kepada “ hakikat insan” yang sebenar.

Saya sudahi,
“ Salamun kaulam mir rabbil rohim ”
Wam tazul aiyuhal mujrimun
A’lam ak had ilai kom ya bani adama a’lla tak budush syaiton
Innahu lakom aduwom mubin
Hazihis jahanam
Hazihis jahanam
Hazihis jahanam multati kuntum tu’ a’dun.

Maknanya,
“ Kesejahteraan keatas Tuhan yang maha penyayang ”
Berpisahlah kamu hai orang orang yang berbuat jahat.
Bukankah Aku telah perintahkan kamu wahai bani Adam
supaya jangan menyembah syaitan sesungguhnya syaitan itu
adalah musuh yang nyata bagi kamu.
Inilah jahanam
Inilah jahanam
Inilah jahanam yang dahulu kamu diancam dengannya.

26hb. Febuari, 2011 bersamaan 23. Rabiul awal.1432.
Wabillahi taufik wal hidayah
Wassallam.



Fadilat Amalan muhasabah

Amalan bertadarus saban hari manafaatnya hanya dimilikki oleh golongan yang mengerjakannya untuk dirinya.
Amalan berzikir walau pun saban hari manafaatnya juga hanya dimilikki oleh golongan yang mengerjakannya untuk dirinya, gurunya dan kedua ibubapanya.
Amalan tabligh manafaatnya menarik rahmat Allah selain untuk dirinya juga untuk semua yang masih hidup.
Amalan muhasabah manafaatnya menarik rahmat Allah selain untuk dirinya juga untuk setiap diri umat muslimin dan musliman yang masih hidup mahupun yang telah mati ataupun pada zuriat yang bakal lahir.
Sedangkan Baginda Nabi Muhammad s.a.w yang menunaikan sembahyang, puasa, zakat fitrah, haji, bertilawah, berzikir dan bertabligh namun diakhir hayatnya beliau masih memohon ampun untuk umatnya, memohon menanggong sakratul maut untuk kesemua umatnya dan tetap risau dengan nasib umat umatnya yang masih hidup dan bakal lahir dengan menyebut “ ummati, ummati ”
Persoalannya,
Tidakkah kamu terfikir betapa pentingnya amalan muhasabah itu.
Baginda Nabi Muhammad s.a.w adalah contoh terbaik sebaik baik hanba Allah yang beriman, beramal soleh, menyampaikan yang benar dan menyampaikan dengan sabar.
Baginda Nabi Muhammad s.a.w melakukan amalan amalan diatas dengan sifat sifat kerasulannya jujur, amanah, fathonah yakni bijaksana dan tabligh tanpa membelakangkan niat iklasnya terhadap Allah.
Kita sering memohon kepada Allah, “ eiya kanak budu wa eiya kanas taein ” didalam solat pertunjuk jalan yang lurus dan meletakkan kita didalam golongan orang orang yang berjaya, “ ehdinas sirotal mustakim, sirotal lazi na anam taa laihim ” dan orang yang berjaya itu adalah Baginda Nabi Muhammad s.a.w.
Kita sering memohon didalam solat, supaya menjauhkan kita dari golongan yang sesat, “ ghai ril maqdhu bi alaihim ” sesungguhnya sifat sifat amalan orang yang sesat itu ialah apabila datangnya kebenaran mereka menutupkan matanya, telingganya serta hatinya untuk kembali kejalan yang benar.
Kita sering memohon didalam solat supaya menjauhkan kita dari golongan yang dimurkai, “ walad dholin ” sesungguhnya sifat sifat amalan orang yang dimurkai itu ialah apabila datangnya kebenaran mereka bukan sahaja menutupkan matanya, telingganya serta hatinya untuk kembali kejalan yang benar malah mengajak orang orang yang lain melakukan amalan yang fasik.

Fikirkan.

1. Adakah kita tergolong didalam golongan orang orang yang benar benar beriman atau
2. kita tergolong didalam golongan orang orang yang beriman dengan amalan ikut ikutan atau
3. kita tergolong didalam golongan orang orang yang beriman dengan sebahagian dari rukunNya dan menolak sebahagian yang lainnya atau
4. kita tergolong didalam golongan orang orang berdiri diatas pagar atau
5. kita tergolong didalam golongan orang orang yang tak mengerti erti solat dan ibadah atau
6. kita tergolong didalam golongan orang orang yang tak faham apa yang kita amalkan atau
7. kita tergolong didalam golongan orang orang yang sekadar berlakun menunjuk nunjuk atau
8. kita tergolong didalam golongan orang orang yang cuba menipu Allah atau
9. kita tergolong didalam golongan orang orang yang kufur, tidak bersyukur terhadap nikmat Allah.
10. kita tergolong didalam golongan orang orang yang munafik, yang berpaling tadah atau
11. kita tergolong didalam golongan orang orang yang fasik, yang melampaui batas atau
12. kita tergolong didalam golongan orang orang yang syirik, yang memilikki kebesaran lain diakal dan hatinya selain Allah atau
13. kita tergolong didalam golongan orang orang yang subahat atau
14. kita tergolong didalam golongan orang orang kafir zindik, apa yang diperkatakan ( dimohonkan ) tidak sama dengan apa yang diperlakukan dan tidak sama dengan yang diniatkan atau
15. kita tak kenal apa itu iman dan islam.

Renungkan,
Surah Ali Imran Ayat 105 hingga 107.
Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi danNasrani) yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), Dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.(Ingatlah akan) hari (kiamat yang padanya) ada muka (orang- orang) menjadi putih berseri, dan ada muka (orang-orang) menjadi hitam legam. Adapun orang-orang yang telah hitam legam mukanya, (mereka akan ditanya secara menempelak): "Patutkah kamu kufur ingkar sesudah kamu beriman? Oleh itu rasalah azab seksa neraka disebabkan kekufuran kamu itu".
Adapun orang-orang yang telah putih berseri mukanya, maka mereka berada dalam limpah rahmat Allah (Syurga), mereka kekal di dalamnya.

Surah Al Baqarah ayat 79 hingga 82
Kecelakaan besar bagi orang-orang yang menulis Kitab Taurat dengan tangan mereka (lalu mengubah Kalam Allah dengan rekaan-rekaan mereka), kemudian mereka berkata: "Ini ialah dari sisi Allah", supaya mereka dengan perbuatan itu dapat membeli keuntungan dunia yang sedikit. Maka kecelakaan besar bagi mereka disebabkan apa yang ditulis oleh tangan mereka, dan kecelakaan besar bagi mereka dari apa yang mereka usahakan itu.
Dan mereka berkata: "Kami tidak sekali-kali akan disentuh oleh api neraka kecuali beberapa hari yang tertentu". Katakanlah (wahai Muhammad): "Adakah kamu sudah mendapat janji dari Allah supaya (dengan itu) Allah tidak akan menyalahi janjiNya, atau hanya kamu mengatakan atas nama Allah sesuatu yang tidak kamu mengetahuinya?"
(Apa yang kamu katakan itu tidaklah benar), sesungguhnya sesiapa yang berbuat kejahatan dan ia diliputi (ditenggelamkan) oleh kesalahannya itu, maka merekalah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.
Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh, merekalah ahli syurga, mereka kekal di dalamnya.

Surah Ali Imran ayat 114 dan 115.
Mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), dan mereka pula segera pada mengerjakan berbagai-bagai kebajikan. Mereka (yang demikian sifatnya), adalah dari orang-orang yang soleh.
Dan apa sahaja kebajikan yang mereka kerjakan, maka mereka tidak sekali-kali akan diingkari (atau disekat dari mendapat pahalanya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan keadaan orang-orang yang bertaqwa.

Surah Ali Imran ayat 103 hingga 105.
Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.
Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.
Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah bercerai-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), Dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.




3 comments:

  1. Assalammua'laikum w.b.r.t ya Sheikh

    Minta diizinkan saya beramal ilmu ini.

    Terima kasih.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Assalamualikum wbth, tulisan yang cukup baik. Minta izin utuk mengamalkan Amalan Muhasabah ini, mudah-mudahan penulis/yg empunya ilmu akan diberkati Allah SWT.

    ReplyDelete